Geologi minyak dan gas bumi adalah ilmu yang mempelajari penerapan pengetahuan geologi untuk mencari/eksplorasi sumber-sumber minyak dan gas alam. Geologi Minyak dan Gas Bumi pada hakekatnya bukanlah suatu ilmu dalam arti yang sebenarnya, tetapi lebih merupakan penerapan ilmu geologi untuk mencapai minyak dan gas bumi.

Geologi Migas (Minyak dan Gas Bumi)

Formasi Parigi

merupakan ciri khas endapan paparan pada Cekungan Belakang Busur Gunungapi. Formasi parigi terdiri atas batu gamping dengan sisipan serpihdan batu lanau.

Deskripsi batuan selama pemboran adalah:

  • (Lime stone) Batu gamping meliputi wacke stone hingga packestone dengan sisipan mud stone dan grain stone kekerasan moderate hard sampai hard, porositas buruk serta dijumpaitrace pirit dan fosil.
  • (Shale stone) Batu serpih berbentuk sub blocky, hingga subplaty matrik non karbonat hingga karbonatan kekerasanmoderat hard bentuk serbuk bor sub platy trace glaukonit.
  • (Silt stone) Batu lanau berwarna abu-abu terang hingga abu-abu kekerasan moderat hard.

Eksplorasi

Eksplorasi, disebut juga penjelajahan atau pencarian, adalah tindakan mencari atau melakukan perjalanan dengan tujuan menemukan sesuatu. Dalam konteks kali ini adalah eksplorasi untuk menemukan suatu kandungan cadangan minyak pada bumi.

Pemboran

Berikut adalah jenis-jenis pemboran:

  • eksplorasi (wildcat), bertujuan utk menemukan keberadaan migas di bawah permukaan. Umumnya di daerah baru / remote yang tidak  ada / belum banyak  dilakukan  kegiatan  eksplorasi
  • delineasi / appraisal, bertujuan  utk  menilai jumlah kandungan migas di suatu struktur jebakan.  Parameter yang diharapkan adalah luas jebakan, tebal pay dan  parameter reservoir
  • Pemboran pengembangan, bertujuan untuk mengembangkan lapangan migas yg sudah  terbukti  cukup layak untuk dikembangkan

Jenis-Jenis Rig

  1. Power System

Power system ini berguna untuk memberikan daya pengeboran pada saat eksplorasi dan eksploitasi. Total daya yang diperlukan pada proses pengeboran ini yaitu 1000 – 3000 HP.

2. Hoisting Sistem

Sistem ini mendukung perputaran dalam melakukan pengeboran. Dengan menyediakan peralatan dan area yang sesuai untuk mengankat(lifting),menurunkan (lowering), serta menggantung (suspending) beban yang sangat besar yang diperlukan dalam system perputaran.

  1. Circulating Sistem

Sistem ini mendukung sistem pemutaran dengan menyediakan peralatan, material dan area kerja untuk menyiapkan, memelihara, dan memperbaiki kelangsungan dari sistem sirkulasi dan operasi pengeboran berputar.

4.Rotating System

Sistem ini memutar batang bor (drill stem) dan mata bor (drill bit) untuk membuat lubang sumur (well bore) di dalam bumi hingga memasuki formasi yang potensial untuk berproduksi.

5.Blow Out Preventer System

BOP adalah peralatan yang diletakkan tepat di atas permukaan sumur untuk menyediakan tenaga untuk menutup sumur bila terjadi kenaikan tekanan dasar sumur yang tiba-tiba dan berbahaya selama operasi pemboran